Koran Jakarta | September 16 2019
No Comments
Listrik Tenaga Sampah - Jatim Usulkan Sejumlah Daerah untuk Lokasi Pembangkit

PLTSa Atasi Masalah Energi dan Lingkungan

PLTSa Atasi Masalah Energi dan Lingkungan

Foto : istimewa
A   A   A   Pengaturan Font
Jika pemerimtah ingin mempercepat pembangunan PLTSa, maka semua sektor harus bergerak mendukungnya.

 

JAKARTA – Pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) di Indonesia dinilai sangat potensial untuk mengatasi dua persoalan penting sekaligus, yakni masalah lingkungan dan energi.

“Potensinya cukup besar karena sampah pada dasarnya adalah bagian dari aktivitas kehidupan. Setiap kegiatan menyisakan sam­pah, dan kemudian jadi masalah lingkungan,” ujar pakar konversi energi dari ITS Surabaya, Bambang Sudarmanta, ketika dihubungi, Rabu (17/7).

Setelah diteliti, lanjut dia, sampah ternyata memiliki kan­dungan energi, dan jika diolah serta dimanfaatkan dapat men­jadi energi listrik. Dengan de­mikian, jika dikembangkan, ti­dak hanya mengurangi dampak lingkungan dari sampah, tapi juga bisa menjadi jalan keluar dari krisis energi yang makin hari makin nyata. Sampah ada­lah salah satu bentuk renewable energy atau energi terbarukan.

“Memang ada kendala, se­perti hitung-hitungan harga listrik dengan PLN. Tapi mesti­nya kalau berbasis limbah dan dihitung dengan benar pasti menguntungkan. Bahkan, dari proses ini akan menjadi peng­gerak ekonomi baru, penampungan sampah itu sama dengan mendapat uang,” papar dia.

Selain itu, ungkap Bambang, juga ada ken­dala teknis lainnya, yakni jenis sampah varian­nya sangat lebar, mulai yang sangat basah sam­pai yang paling kering, sehingga kandungan energinya heterogen.

“Untuk menghomogenkan kadar energi perlu langkah pre-treatment, dicacah, di-blend­ing, dikeringkan, lalu dibentuk pelet. Ini me­merlukan kegiatan dan peralatan tambahan. Kalau dikelola juga akan menjadi sumber pen­dapatan baru,” jelas dia.

Menurut Bambang, ITS sudah melaku­kan kegiatan tersebut menggunakan teknolo­gi Gasifikasi, yakni konversi thermal sampah. “Sampah diubah menjadi gas sintesis yang ke­mudian gas itu digunakan untuk bahan bakar pembangkit listrik.”

Sebelumnya dikabarkan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengkritik keras penanganan pembangunan PLTSa yang sudah enam kali dibahas di dalam rapat terbatas (ratas), bahkan sejak dirinya menjadi Wali Kota dan Gubernur sudah menyampaikan hal tersebut. Akan tetapi, sampai sekarang belum ada perkembangan.

“Sampai sekarang, sampai hari ini (kema­rin) saya belum mendengar ada progres yang sudah nyala dan sudah jadi,” kata Presiden Jokowi, Selasa (16/7).

Banyak Proses

Sementara itu, Direktur Eksekutif Institute for Essential Services Reform (IESR), Fabby Tumiwa, menyebutkan persoalan utama yang menghambat pengembangan PLTSa di Indo­nesia adalah banyak proses yang harus dilalui untuk membangun pembangkit itu.

Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 35 Tahun 2018 tentang Percepatan Pem­bangunan Instalasi Pengolah Sampah Menjadi Energi Listrik Berbasis Teknologi Ramah Ling­kungan hanya menyelesaikan satu masalah, bukan keselu­ruhan problem yang menyan­dera pengembangan PLTSa.

“Yang diselesaikan oleh Perpres ini hanya aspek bia­ya pengelolaan sampah atau tipping fee. Di sisi lain, masih banyak aspek lain yang ting­kat kerumitannya cukup signi­fikan. Itu belum diselesaikan hingga saat ini,” tegas dia.

Misalnya, lanjut Fabby, ma­salah proses di Pemda tidak mudah, belum lagi jika mem­bahas kesanggupan Pemda menyiapkan volume sampah sesuai dengan kebutuhan pembangkit.

Selain di tingkat Pemda, kerumitan lainnya dalam urusan penjualan listrik atau power pur­chase agreement (PPA) dengan PLN. “Artinya, jika pemerimtah mau percepat pembangunan PLTSa, semua sektor harus bergerak. Jika ti­dak bisa diselesaikan secara bertahap, minimal proses yang disederhanakan saja,” tegas Fabby.

Sementara itu, Pemerintah Provinsi Jawa Timur (Pemprov Jatim) akan mengusulkan se­jumlah daerah sebagai lokasi pembangunan PLTSa. Usulan itu menindaklanjuti rencana pe­merintah pusat membangun PLTSa pertama di Indonesia yang berlokasi di Surabaya.

“Sidoarjo mendesak untuk segera dibangun Pembangkit Listrik Tenaga Sampah, karena timbunan sampah di Sidoarjo sudah lebih dari seribu ton per hari. Beberapa lokasi lain juga kita kaji, seperti Malang, Lamongan, Pasuruan, Jember, dan Gresik,” kata Wagub Jatim, Emil Dardak, di Surabaya, Rabu.

Dia menambahkan, teknologi pemusnahan sampah insinerator bukanlah teknologi yang murah. Untuk mendorong rencana itu, peme­rintah pusat telah memberikan insentif harga yang menarik untuk PLN. Pembangunan PLT­Sa di Sidoarjo akan dilakukan setelah PLTSa di Surabaya berjalan. SB/ers/WP

No comments for this article. Be the first to comment to this article.

Submit a Comment