Permudah Pemindaian MRI bagi Pasien | Koran Jakarta
Koran Jakarta | May 30 2020
No Comments
Teknologi Kain Konduktif

Permudah Pemindaian MRI bagi Pasien

Permudah Pemindaian MRI bagi Pasien

Foto : ISTIMEWA
A   A   A   Pengaturan Font

Sebuah tim peneliti berhasil menciptakan kain yang dapat disesuaikan, dipakai, dan diulur, serta disulam dengan benang konduktif yang memberikan rasio signal-to-noise. Hasil ini sangat baik untuk pemindaian MRI.

Siapa pun yang pernah menjalani prosedur mamogram atau MRI pasti mengetahui betapa tidak nyaman dan canggungnya tes tersebut. Sekarang, para peneliti di Universitas Purdue, Indiana, AS, telah mengembangkan teknologi yang biasa digunakan dalam industri pertahanan dan kedirgantaraan untuk menciptakan cara baru dalam melakukan beberapa pencitraan medis.

Salah satu alasan tes mamogram tidak nyaman adalah karena mereka sering menggunakan gulungan frekuensi radio (RF) yang kaku untuk mendeteksi sinyal dari tubuh. Sekarang, tim Purdue telah mengembangkan gulungan RF yang dapat dibentuk dan diregangkan.

“Bayangkan, pergi untuk sesi pencitraan dan mereka mengikat kain yang nyaman dengan gulungan yang tertanam di dalamnya,” kata Joseph Rispoli, asisten profesor teknik biomedis, teknik listrik, dan komputer di Purdue's College of Engineering.

“Kami menciptakan kain yang dapat disesuaikan, dapat dipakai, dan dapat diulur serta disulam dengan benang konduktif yang memberikan rasio signal-to-noise yang sangat baik untuk pemindaian MRI yang ditingkatkan,” jelas Rispoli.

Pekerjaan tim Purdue ini telah muncul dalam jurnal IEEE Transactions on Biomedical Engineering. Pendekatan saat ini untuk meningkatkan rasio signal-to-noise, yang dikenal sebagai SNR, termasuk membentuk array kumparan terima untuk mencakup bentuk umum dari bagian tubuh yang diminati, tetapi ini sering kali kaku dan mengharuskan pasien berpose dengan cara tertentu. Koil fleksibel dan merenggang yang dikembangkan ilmuan Purdue dapat ditempatkan dekat dengan kulit pada suatu area atau sambungan, terlepas dari posisinya.

 

Pengujian Diagnostik

 

Teknologi benang yang digunakan dalam inovasi Purdue mirip dengan yang ditemukan dalam aplikasi untuk industri kedirgantaraan dan pertahanan. Rispoli mengatakan teknologi ini juga berlaku untuk MRI payudara dan untuk meningkatkan komunikasi perangkat medis menggunakan antena yang dapat dikenakan atau implan.

“Hasil awal kami menunjukkan perangkat skala penuh akan lebih unggul dalam semua aspek pengujian diagnostik, termasuk peningkatan sensitivitas dan lebih sedikit positif palsu," kata Rispoli.

Para inovator bekerja dengan Kantor Komersialisasi Purdue Research Foundation untuk mematenkan teknologi. Kantor baru-baru ini pindah ke Pusat Konvergensi untuk Inovasi dan Kolaborasi di Discovery Park District, yang terletak di sisi barat kampus Purdue.

Para peneliti mencari mitra untuk terus mengembangkan teknologi mereka. National Institutes of Health mendanai beberapa pekerjaan di bidang teknologi. Para inovator Purdue juga mempresentasikan teknologi di Masyarakat Internasional untuk Resonansi Magnetik dalam Pertemuan Tahunan Kedokteran dan Konferensi Teknik Internasional IEEE dalam Konferensi Kedokteran dan Biologi.

Rispoli merupakan anggota dari pengiriman obat dan program penginderaan molekuler di Pusat Penelitian Kanker Universitas Purdue, di mana ia bekerja pada teknologi untuk mendiagnosis dan memantau otak, payudara, dan kanker lainnya.

 

nik/dariberbagaisumber/S-2

Klik untuk print artikel
No comments for this article. Be the first to comment to this article.

Submit a Comment