Koran Jakarta | May 25 2019
No Comments
SAINSTEK

Komponen Minyak Kayu Putih untuk Biofuel

Komponen Minyak Kayu Putih untuk Biofuel

Foto : ISTMEWA
A   A   A   Pengaturan Font
Minyak kayu putih, bagaimanapun, dapat dikonversi menjadi biofuel berenergi tinggi yang dapat digunakan untuk bahan bakar jet dan bahkan bahan bakar rudal taktis.

 

Analisis genetik dari 480 tanaman eucalyptus (eukaliptus) yang dilaku­kan oleh para peneliti di Michigan Technological University, mampu memberikan petunjuk un­tuk memodifikasi kultivar tanaman eukaliptus untuk hasil yang lebih besar, baik untuk minyak esensial atau bahan bakar jet.

Carsten Külheim, profesor di Se­kolah Sumberdaya Hutan dan Ilmu Lingkungan Michigan Technological Univeristy ini telah menghabiskan 10 tahun terakhir dalam karir pene­litianya untuk mempelajari tanaman eukaliptus.

Eukaliptus merupakan tanaman yang sangat beragam, spesies yang tumbuh dengan cepat yang menca­kup semak belukar dan pohon ber­bunga setinggi 300 kaki ini sebagian besar berasal dari Australia, tetapi juga New Guinea dan Indonesia.

Secara khusus, Külheim mem­pelajari terpene, senyawa organik yang ditemukan di daun tanaman. Terpene memungkinkan spesies ter­tentu (kebanyakan tanaman, tetapi juga beberapa serangga) menghasil­kan dan mengeluarkan bau kuat un­tuk menghalangi hama atau menarik penyerbuk. Misalnya, pada hop.

Bahan utama dalam bir, mengan­dung terpene, yang memberikan aroma pinus pada hop. Varietas tertentu kayu putih dan pohon teh juga menghasilkan terpene dalam jumlah besar, yang dapat digunakan untuk minyak atsiri atau penyulin­gan biofuel.

Dikatakan bahwa Blue Moun­tains Australia mengambil nama mereka dari pohon eucalyptus yang menyerupai kabut asap, khususnya pada hari-hari yang panas; kabut ini terdiri dari terpene yang menguap dalam panas.

Külheim dan rekan-rekan penelitinya ingin tahu tentang tingkat genetik, yang menyebabkan produksi sekitar 50 terpene berbeda sehingga mereka dapat menghidupkannya untuk menggunakan minyak sebagai bahan bakar terbarukan.

Dalam artikel “Kepadatan pen­anda tinggi, GWAS memberikan wawasan baru tentang arsitektur genom hasil minyak terpene di Eucalyptus” dalam jurnal Phytolo­gist, Külheim dan rekan penulisnya menyelidiki dasar variasi genetik dalam hasil minyak di mallee biru, eukaliptus asli dari Australia.

Ini akan memungkinkan domes­tikasi yang lebih cepat dan lebih efisien, membuat produksi bahan bakar terbarukan dari perkebunan kayu putih lebih layak.

Salah satu alasan minat pada minyak kayu putih adalah karena bioetanol (biasanya dibuat dari jagung) dan biodiesel (biasanya dibuat dengan minyak nabati dan kedelai) tidak memiliki kepadatan energi yang cukup untuk berguna bagi industri penerbangan.

Minyak kayu putih, ba­gaimanapun, dapat dikonversi men­jadi biofuel berenergi tinggi yang dapat digunakan untuk bahan bakar jet dan bahkan bahan bakar rudal taktis (JP-10).

Namun, banyak eukaliptus saat ini belum didomestikasi dan sangat bervariasi dalam hasil minyaknya. Menggunakan studi asosiasi ge­nome-wide (GWAS), Külheim telah mengidentifikasi gen yang mengha­silkan komponen minyak kayu putih yang dapat digunakan untuk bahan bakar jet, dan aspek-aspek yang dapat digunakan untuk produksi biodiesel.

“Ini memungkinkan kami me­milih pohon yang sebagian besar menghasilkan komponen minyak bermanfaat untuk keperluan kami; kami dapat menggunakan biotekno­logi untuk menghilangkan gen un­tuk komponen yang tidak diinginkan atau meningkatkan yang diingin­kan,” kata Külheim.

Kulheim berharap , nantinya temuanya ini dapat memberi infor­masi kepada para petani eucalyptus untuk memilih pohon pada tahap awal melalui penanda genetik yang ada dalam pertumbuhan mereka, untuk bisa memproduksi terpene yang lebih tinggi.

Dengan memilih untuk mena­nam pohon baru dari produsen terpene daya tinggi, petani dapat menciptakan generasi baru dari tanaman yang secara alami yang menghasilkan lebih banyak minyak.

Tetapi di luar skema minyak kayu putih untuk bahan bakar nabati dan industri kecantikan dan kesehatan, spesies ini juga dapat membuktikan tanaman komersial yang sangat baik bagi petani di daerah kering.

Pohon-pohon tumbuh dengan baik di daerah yang panas dan kering, tidak perlu diairi, dan dengan demikian tidak bersaing dengan produksi pangan di lahan yang subur. nik/berbagai sumber/E-6

No comments for this article. Be the first to comment to this article.

Submit a Comment