Koran Jakarta | August 26 2019
No Comments
suara daerah

Kawasan Transmigran di Kubu Raya Jadi Percontohan

Kawasan Transmigran di Kubu Raya Jadi Percontohan

Foto : istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal (Kemendes PDTT) mendorong perubahan paradigma baru terkait pengembangan transmi­grasi bidang ekonomi, sosial budaya, mental spiritual, kelembagaan, dan pengelo­laan sumber daya alam (SDA). Paradigma lama, transmigrasi hanyalah proses memindah kepadatan penduduk.

Saat ini diarahkan untuk mencapai kesejahteraan, kemandirian, integrasi transmigran dengan penduduk sekitar, dan kelestarian fungsi lingkungan secara berkelanjutan dengan adaptasi pada percepatan teknologi digital 4.0. Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat memiliki Kawasan Terpadu Mandiri Rasau Jaya di Kecama­tan Rasau Raya.

Untuk mengetahui apa saja yang telah dan akan dilakukan Pemerintah Kabupaten (Pem­kab) dalam mengembangkan Kawasan Terpadu Mandiri di Kecamatan Rasau Raya, war­tawan Koran Jakarta, Eko Sugiarto Putro, berkesempatan mewawancarai Bupati Kubu Raya, Muda Mahendrawan, di Yogyakarta, baru-baru ini. Berikut petikan selengkapnya.

Bagaimana program transmigrasi dikembangkan di Kubu Raya?

Kubu Raya memiliki po­tensi pertanian yang produktif dengan kontribusi ke Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten sebesar 12,38 persen di bawah industri pengolahan yang sebesar 31,66 persen. Sejak era 1970-an sudah ada beberapa desa di sejumlah kecamatan yang di­jadikan area transmigrasi dan berhasil. Nah, Kawasan Ter­padu Mandiri Rasau Jaya ini kemudian menjadi kawasan transmigrasi percontohan.

Seluas apa Kawasan Ter­padu Mandiri Rasau Jaya?

Kawasan Terpadu Mandiri Rasau Jaya berdasar Perda RTRW 2016–2035 terdiri dari Kecamatan Rasau Jaya, Kubu, Sungai Raya, dan Teluk. Total empat kecamatan dengan 48 desa. Luas kawasan ini 710 hektare dengan pusat kawasan terpadu mandiri berada di Desa Rasau Jaya 1. Sedangkan jumlah desa utama ada em­pat, yakni Desa Sungai Deras, Desa Kampung Baru, Desa Kubu, dan Desa Bintang Mas. Tingkat perkem­bangan desanya dinyatakan sebagai mandiri menengah pada tahun 2016.

Kelengkapan sarana prasa­rana di Kawasan Terpadu Mandiri Rasau Raya, apa saja?

Sudah cukup lengkap. Di sana ada rumah pintar, pasar tradisional Kawasan Terpadu Mandiri Rasau Raya, pusat bisnis Rasau Raya, Masjid Islamic Centre, Islamic Centre, dermaga penyeberangan, gedung ruang tunggu penye­berangan, dan untuk mendu­kung industri pertanian ada rice milling plant yang cukup respresentatif.

Apa rencana Kawasan Terpadu Mandiri Rasau Jaya ke depan?

Keberadaan Kawasan Terpadu Mandiri Rasau Jaya ini menjadi best practice bagi Pemkab Kubu Raya dalam membangun dan membuka pusat pertumbuhan ekonomi baru bagi kawasan terisolir. Pemkab Kubu Raya akan menjadikan program trans­migrasi sebagai upaya yang solutif. Di era milenial ini, infrastruktur digital sangat membantu masyarakat di semua sektor, khususnya perekoniman. Maka ke depan kami ingin terus mengem­bangkan dengan arah kebi­jakan yang telah disiapkan.

Apa saja kebijakannya?

Misalnya spasial plan­ning for spasial decision yang berbasis Sistem Informasi Geografis (SIG) dengan men­jadikan Perda RTRW sebagai satu-satunya pedoman per­encanaan wilayah, one map policy, untuk menghindari tumpang tindih pemanfaatan lahan. Kami punya kebijakan pencadangan tanah untuk area permukiman transmi­grasi. Lalu, perencanaan dan penganggaran dengan sistem berbasis IT serta penguatan aparatur pemerintah dengan penguatan IT.

Secara makro, bagaimana sebenarnya relasi Kabu­paten Kubu Raya dan Kota Pontianak sebagai Ibu Kota Provinsi Kalbar?

Secara geografis, Kabupaten Kubu Raya memiliki posisi yang sangat strategis, yakni sebagai hinterland bagi Kota Pontianak. Kota Pontianak ini ditetapkan sebagai Pusat Kegiatan Nasional (PKN), yaitu Kawasan Pontianak Met­ropolitan Area (PMA) pada RTRW Na­sional tahun 2008–2028.

Kondisi tersebut mem­berikan manfaat bagi per­kembangan perekonomian Kabupaten Kubu Raya, teru­tama sektor perdagangan dan jasa, seperti hotel, restoran, dan properti. Kubu Raya juga merupakan pintu gerbang Pro­vinsi Kalbar karena terdapat Bandara Internasional Supa­dio Kubu Raya, Terminal Antar Lintas Batas Negara (ALBN) Ambawang, dan Pelabuhan Kawasan Terpadu Mandiri Rasau Jaya.

Selain itu, terdapat pula fasilitas strategis nasional lain, seperti pangkalan TNI AU dan markas Kodam Tanjung­pura XII. Kehadiran semua itu menunjang stabilitas keaman­an di Kabupaten Kubu Raya khususnya dan Kalimantan Barat secara umum.

Bisa diceritakan bagaima­na pertumbuhan ekonomi selama ini?

Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Kubu Raya pada 2017 sebesar 5,17 persen le­bih tinggi dari pertumbuhan ekonomi nasional yang sebe­sar 5,07 persen. Di Kalbar kami tertinggi kedua setelah Kabu­paten Ketapang yang memiliki pertumbuhan 7,21 persen. Untuk ekonomi Kalbar tahun 2017, Kubu Raya menyumbang pertumbuhan 0,79 persen.

Setelah Rasau Jaya, wilayah manalagi yang direncanakan menjadi dae­rah transmigrasi?

Tahun 2019 ini target kami adalah menyusun Rencana Kawasan Transmigrasi Keca­matan Terentang.

N-3

No comments for this article. Be the first to comment to this article.

Submit a Comment