GMF Mulai Penetrasi Pasar Dunia | Koran Jakarta
Koran Jakarta | May 30 2020
No Comments
Ekspansi Bisnis I Melbourne Jadi Langkah Awal dari Serangkaian Ekspansi Internasional

GMF Mulai Penetrasi Pasar Dunia

GMF Mulai Penetrasi Pasar Dunia

Foto : ISTIMEWA
Melbourne menjadi lokasi yang tepat bagi GMF memulai penetrasi pasar internasional lantaran beberapa airlines internasional mengoperasikan sejumlah rute penerbangannya melalui kota di Australia tersebut.
A   A   A   Pengaturan Font

JAKARTA – PT Garuda Maintenance Facility Aero Asia Tbk (GMF) melakukan technical handling perdananya di bandara Tullamarine, Melbourne, Australia. Penerbangan Garuda Indonesia dari Melbourne menuju Jakarta via Denpasar menjadi penerbangan pertama yang dikerjakan oleh Line Maintenance GMF di Branch Office Internasional pertamanya.

Direktur Business and Base Operations GMF, I Wayan Susena mengatakan dipilihnya Melbourne sebagai station Line Maintenance GMF di Australia merupakan upaya penguatan pangsa pasar Internasional mengingat Melbourne merupakan hub terpadat yang menghubungkan Indonesia dan Australia.

“Kami melihat Melbourne menjadi lokasi yang tepat bagi GMF memulai penetrasi pasar internasional. Banyak potensial customer kami yang terbang dari dan ke Melbourne setiap harinya,” kaya Wayan dalam siaran persnya, Minggu (2/2).

Dia menambahkan beberapa airlines internasional yang menjadi target pasar GMF telah mengoperasikan sejumlah rute penerbangannya melalui Melbourne, sehingga hal ini menjadi peluang bisnis yang dapat dioptimalkan melalui layanan Line Maintenance yang telah GMF operasikan secara legal per tanggal 01 Februari lalu.

Wayan juga mengatakan bahwa ekspansi GMF ke Australia tidak hanya akan berhenti di Melbourne, GMF berencana untuk terus memperluas pangsa pasarnya untuk menjangkau Sydney dan Perth di tahun ini.

Wayan menyampaikan bahwa GMF juga merencanakan ekspansi ke negara-negara lain selain Australia. “Melbourne adalah langkah awal dari serangkaian ekspansi internasional kami, dalam beberapa tahun ke depan, semoga operasional GMF di negara lain akan mampu berjalan lebih lancar daripada ini,” katanya.

 

SDM Terlatih

 

Wayan juga menjelaskan bahwa untuk memenuhi kebutuhan Sumber Daya Manusia (SDM) yang terlatih dan mumpuni, station Melbourne Line Maintenance akan didukung oleh tujuh orang mekanik dan engineer serta dipimpin oleh satu orang maintenance manager.

“Saat ini Melbourne Line Maintenance telah mendapatkan izin untuk melakukan perawatan untuk pesawat jenis Airbus A330 dan direncanakan akan mendapat izin yang sama untuk pesawat jenis Airbus A330 Neo dan Boeing 777. Layanan yang diberikan oleh Line Maintenance Melbourne mencakup Before Departure Check, Transit Check, serta A Check,” katanya.

Menurut Wayan, proses perizinan operasi telah dilakukan sejak tahun 2019 di mana pada 17 Mei 2019 GMF telah memperoleh Foreign Investment Review Board Approval dari Australian Government. Perizinan ini lalu dilanjutkan dengan diterbitkannya nomor ARBN 636 326 933 oleh Australian Securities and Investment Commisions yang menandakan bahwa GMF telah secara legal diizinkan untuk melakukan aktivitas bisnisnya di Australia. 

 

mza/E-10

Klik untuk print artikel
No comments for this article. Be the first to comment to this article.

Submit a Comment