Koran Jakarta | April 21 2019
1 Comment

Ada Presiden di KRL

Ada Presiden di KRL

Foto : KORAN JAKARTA/ONES
A   A   A   Pengaturan Font
CATATAN ARSWENDO

 

Saya tak bisa menyem­bunyikan kecemasan melihat “berita” di med­sos bahwa Bapak Joko Widodo memilih naik kereta api dari Stasiun Tanjung Barat menuju Bogor. Di jam sibuk itu, saat para komuter Bogor–Ja­karta pulang kerja, juga di hari itu (Rabu 6/3) nampak kereta penuh. Kereta Rel Listrik, KRL, begitu nama yang saya ingat ke­tika diresmikan, menjalani rute tetap Jakarta–Bogor bolak-balik.

Saya pernah menjadi pengguna tetap ketika tinggal di Depok— masih belum ada nama stasiun Depok Baru atau Depok Lama. Saya merasa tahu betul bahwa di dalam gerbong kereta, bukan hanya susah mencari tempat duduk, melainkan bahkan berdi­ri saja susah. Membuka atau me­makai jaket nyaris bersentuhan dengan penumpang lain.

Saya membayangkan suasana yang sangat tidak mendukung keselamatan Bapak Presiden. Kereta pastinya akan berhenti di banyak stasiun sebelum sampai Bogor. Pada saat kereta berhenti dan penumpang naik turun, gesekan atau senggolan bisa ter­jadi. Saya membayangkan dan merasa makin cemas. Akhirnya, saat itu juga saya menuliskan untuk Surat Pembaca—rubrik yang paling tepat menghubung­kan pembaca dengan redaktur.

Alasan kurang lebihnya Pak Jokowi tak perlu “blusukan” menjadi penumpang kereta. Risikonya terlalu besar, kalau-kalau.... Meskipun saya juga sa­dar sepenuhnya, siapa yang bisa memberi nasihat kepada Bapak Presiden dalam soal begini ini. Tengah malam berduaan dengan sopir pun dijalani ketika berkunjung ke suatu daerah di Jawa Tengah.

Meskipun menurut saya, fak­tor keamanan dalam kereta api lebih susah diperhitungkan.

Kamis kemarin, Surat Pembaca dimuat, dan untuk pertama kalinya menerima respons terbanyak dari sebuah tulisan. Intinya: saya tak usah terlalu cemas, nasib manusia sudah ada yang mengatur. Jenis kedua membenarkan kecemasan saya, dan juga menyarankan kecemasan ini cukup sampai di sini saja. Ada varian lain yang mengatakan saya “orang bayaran”, apa lagi dalam situasi politik seperti ini.

Saya kira dalam situasi mana pun, berbaur bersama penumpang dalam perjalanan kereta api dan berhenti di banyak stasiun, sama juga mengundang bahaya. Sebaiknya dihindarkan. Cukup sekali ini saja. Pastilah sebelumnya sudah banyak pertimbangan yang kurang lebih sama.

Antara jangan naik kereta atau kapan-kapan saja dengan persiapan lebih matang. Tapi kesimpulan mana pun juga, kalau Pak Jokowi mantap melakukan, siapa yang bisa menghentikan. Dalam Surat Pembaca itu, saya mengandaikan bahwa yang bisa melarang, yang bisa mengh­entikan hanyalah ibunya, Ibu Sudjiatmi. Dan yang pasti Ibu Sudjiatmi sudah menasihati jika memang harus dinasihatkan.

Kini sudah Sabtu, dan masih ada saja yang memberi tang­gapan peristiwa itu. Saya senang ternyata masih banyak orang yang memikirkan hal lain selain kepentingannya sendiri, dan menyuarakan, dan mende­batkannya. Saya tidak merasa sendirian ketika menuliskan Surat Pembaca dan mengulangi menjelaskan di rubrik ini.

View Comments

Alham
Sabtu 23/3/2019 | 01:36
Pemiskinan karakter. Saya smakin cemas saat president sibuk blusukan hanya utk periode kedua. Tak ada simpati yg murni. Namun mengada-ada utk bs mjd diri yg bersimpati.

Submit a Comment